Mengenal Apa Itu Edafologi

Mengenal Apa Itu Edafologi

Mengenal Apa Itu Edafologi

Mengenal Apa Itu Edafologi
Mengenal Apa Itu Edafologi

Edafologi, atau ilmu kesuburan tanah

adalah salah satu dari dua cabang utama ilmu tanah yang mempelajari peran tanah sebagai pendukung kehidupan, terutama tumbuhan. Cabang utama ilmu tanah yang lain adalah pedologi.

Edafologi

adalah Ilmu yang berhubungan dengan pengaruh tanah pada mahluk hidup; terutama tanaman, termasuk penggunaan lahan oleh manusia untuk pertumbuhan tanaman.

Pengertian tanah

yang berkenaan dengan produksi tanaman, sering digunakan istilah edafologi (edaphic atau edaphon = tanah yang subur tempat tumbuh tanaman, logos = ilmu), yaitu tanah sebagai habitat atau tempat/media tumbuh bagi tanaman yang diusahakan.

Edafologi mempelajari tanah sebagai tempat tumbuh dan penyedia unsur hara bagi tumbuhan. Edafologi mengidentifikasikan dan menerangkan mengapa terdapat perbedaan produktivitas, perbedaan kesesuian atau kemampuan penggunaan tanah, mengembangkan cara-cara meningkatkan produktivitas tanah, memelihara kelestarian fungsi tanah dan memperbaiki tanah-tanah yang rusak. Edafologi dapat berfungsidemikian, jika reaksi-reaksi tertentu dan sifat-sifat dasar tanah telah diungkapkan oleh pedologi.

Sejalan dengan semakin tingginya kesadaran manusia

akan lingkungan hidupnya, ilmu ini juga semakin mendalami pengaruh tanah terhadap kualitas kehidupan manusia dan lingkungan, dan juga penggunaan tanah oleh manusia. Selain mempelajari kesuburan tanah dan daya dukung tanah dalam mendukung pertanian, edafologi juga mempelajari kualitas kandungan bahan-bahan berbahaya di tanah dan air tanah, serta mengkaji pemanfaatan zat-zat yang dapat memperbaiki kualitas tanah (misalnya dalam pengembangan teknologi pupuk organik cair dan pembuatan starter kompos yang efektif).

Edafologi dalam pertanian dikenal pula di beberapa tempat di dunia sebagai agrologi. Edafologi juga dipelajari oleh ilmu lingkungan sebagai ilmu tanah lingkungan. Di Rusia edafologi dianggap sama dengan pedologinamun dengan sisi terapan yang kuat di bidang fisika dan kimiapertanian..

Sejarah

Xenophon (431–355 SM), dan Cato (234–149 SM) dianggap telah mempelajari edafologi. Xenophon telah mencatat manfaat pemendaman tanaman penutup tanah (cover crop) terhadap hasil pertanaman. Cato, dengan karyanya De Agri Cultura (“On Farming”), telah menyarankan pengolahan tanah, dan rotasi tanaman (termasuk penggunaan legum dalam salah satu tahap rotasi). Ia di sana juga telah memberikan panduan jenis-jenis tanah yang sesuai dengan tanaman tertentu untuk mendukung pertanaman yang baik.

 

(Sumber: https://balad.org/)

About the Author